Yogie and The Shiny Land - Part #6 (Final part)

    Author: AOmagz Genre: »

    Oleh: Aul Howler                          


          Yogie membuka matanya. Perasaan aneh sejenak menusuk ulu hatinya saat renda-renda, hiasan-hiasan berkilau, suara nyanyian dan lain-lain secara ajaib sudah berada di jangkauan inderanya. Dan ia sedikit heran, karena mendapati dirinya tengah duduk tersandar di sebuah kursi empuk.
    “Untuk Yogie Sang penyelamat, barra” Kepala suku mengangkat gelas di tangannya.
    “Untuk Yogie Sang penyelamat, barra” Sambung Raja dan Ratu.
    Petinggi-petinggi Shiny Land tak mau kalah. Kemudian mereka semua saling menyenggolkan gelas. Yogie boleh jadi tak tahu kenapa bisa berada di sana, tapi ia tahu bahwa mereka semua bersulang untuk dirinya.
    “Kalian berlebihan,” Ujarnya.
    Ratu melotot, “Berlebihan, barra?? Bahkan ini masih sangaaat kurang, barra!”
    “Ya. Kami seharusnya mengarakmu keliling Shiny Land, barra” Tambah Raja “Hanya saja kau pingsan di puncak istana, dan kami pikir mengarakmu tak akan membuatmu lebih baik, barra.”
    Yogie melongo. “Tapi tak perlu berpesta seperti ini hanya karena aku dan Grumpie biru mengalahkan mereka… “
    Kepala suku tertawa mengikik, menampakkan giginya yang nyaris tak ada. “Kami tak merayakan kegagah-beranianmu anak muda. Kami merayakan pertunanganmu, tentu saja, barra…”
     “APAA?? AKU… AKU… APA??” 
    “Reaksimu persis dengan orang itu, saat Ayahku berencana mengadakan pesta pertunangan untuk kalian. Itu, yang berdiri di sana, barra” Ujar Gutarara sambil menunjuk ke sudut ruangan.
    Yogie menoleh. Gutanana sedang mematut diri di cermin antik yang menggantung anggun di dinding istana. Ia mengenakan gaun seperti para putri impian di film-film fantasi.
    “Jadi aku dan… dia… Ya ampun! Seharusnya ada yang meminta persetujuanku dulu!”
    “Tak perlu. Karena kau yang telah terpilih oleh takdir, barra. Bagaimanapun kau menolak atau membantah atau mengingkari atau apapun yang terjadi, takdir akan mempersatukan kalian kembali, barra.”
    “Kukira Aku sebagai anak sulung akan bertunangan lebih dulu, barra. Ternyata adikku yang kampungan itu yang lebih dulu. Bahkan dengan sampah asing macam kau”  Ujar Gutarara mengedipkan matanya, angkuh. Sifat centil dan kasar nya pun ternyata persis dengan Ciara, gadis yang disukai Yogie di dunianya. Tapi sekarang, ia merasa tak yakin lagi bahwa ia masih menyukai Ciara. Ya, entah kenapa, ia membenarkan perkataan kepala suku. Dirinya adalah pasangan Gutanana. Artinya ia sebenarnya menyukai Gutanana.
    “Tutup mulutmu dan jaga sikapmu. Jangan rusak kebahagiaan adikmu sendiri, barra” Ratu mengomentari ketus.
    “DHUARR!!!”
    Sebuah ledakan mengahncurkan dinding istana. Lalu beberapa dhuar dan dhuarr lagi menghancurkan dinding-dinding lainnya. Rakyat Shiny Land yang mengira perang telah usai menjadi ribut. Kini semua dinding telah hancur, dan semua orang berkumpul menyudut di sisi kanan dan kiri Yogie. Yogie, tentu saja hilang akal.
     “YOOOOOGGIIIIEE!!!”
    Sebuah suara terdengar dari langit. Yogie menggigil.

    Apa-apaan ini?
    “Kau dipanggil dewa, barra.” Ujar Gutanana, membuat semua orang melongo.
    “YOGIE…!! YOGIEE…!!”
     Suara itu bertambah keras, memanggil-manggil.
     “Kau harus pergi, Yogie. Terima kasih untuk semuanya, barra” Gutanana menarik tangan Yogie ke halaman istana. Sebentar ia mencium pipi Yogie, dan ia berlari kembali ke puing-puing istana. Sekujur tubuh Yogie gemetar, ia meraba pipinya. Ia dicium! Dicium!
    Gutanana telah berdiri di antara Ratu dan Raja. Mereka semua melambaikan tangan. Yogie ingin mengejar, tapi kakinya masih lemas dan gemetaran. “Tidak Gutanana! Aku… aku tak bisa! Ini terlalu tiba-tiba!! Aku tak bisa!!”
    “YOGIE…!! YOOOOGGIIIEEE!!!”
    Suara itu makin keras, dan tiba-tiba saja pancaran air yang begitu keras menghantam Yogie dari sisi kiri. Lalu kanan, lalu belakang, lalu depan. Yogie shock, tak tau apa yang terjadi. Ia basah dan kesakitan. Satu lagi pancaran air, dan paling kuat, dari bawah menghantam tubuhnya yang terlentang. Ia terlempar ke udara, dan ia melayang. Perlahan ia merasa dirinya di antara sadar dan tidak sadar, dan semua menjadi gelap.
    “YOOGIEE!! BANGUN DOONG!!?”
    Seorang gadis menampar-nampar pipi yogie dengan keras, dan menyiraminya berkali-kali dengan air dari botol plastik, dan satu siraman terakhir membuat Yogie terlonjak kaget.
    “FFHUUAAAH!!!” Yogie berdiri, dan mengibas-ngibaskan bajunya yang basah. “Dimana ini?”
    “Di lapangan, anak manja!” Ciara berteriak dari sudut lapangan. “Idih, jatuh dari sepeda aja sampai pingsan segala! Huh! Aku benci sekali dengan anak laki-laki manja!” tambahnya, kemudian ia mengayuh sepedanya pergi.
    “Jangan hiraukan Ciara. Kau tak apa-apa?” Ujar Hanna, sambil mengelap wajah Yogie dengan handuk kecil. “Jangan marah kalau aku menamparmu sampai sekeras itu. Aku tak bermaksud jahat kok. Habis, kau pingsan lamaaa sekali. Hampir dua jam! Aku kira kau geger otak.”
    Yogie melongo.
    Pingsan? Dua jam?
    Benarkah…?
    “Maafkan aku.” Hanna bicara lagi. “Kukira rencana kita untuk membuatmu memenangkan balapan sepeda dengan Ciara itu akan berhasil, dan bisa membuat Ciara menjadi suka padamu. Tapi ternyata ia tambah tak menyukaimu… Ah, aku menyesal. Maafkan Aku” Bisik Hanna lirih.
    “Lupakan Gutarara! Aku tak suka lagi padanya!” Ujar Yogie.
    “Haaah? Gutarara? Siapa? Ciara maksud kamu?” Hanna bingung.
    “Pokoknya lupakan Gutarara. Yang Aku sukai ternyata adalah kau, Gutanana!”
    Hanna menepuk-nepuk dahi Yogie. “Hei, kau benar-benar geger otak rupanya? Aku Hanna! Oh, kurasa lebih baik kita ke rumah sakit saja.”
    “Iya, benar. Aku suka kau, Gutanana.”
    Dan sebelum Hanna menepuk dahi Yogie lagi, Yogie mencubit pipi Hanna. “Ini balasannya! Awas kalau kau mencium pipiku lagi, sayang!” Ujarnya. Dan ia mengayuh sepedanya.
    “Haaah…!!? YOGIEE!!! APA MAKSUDMU!!??” Ujar Hanna, lalu ia mengayuh sepedanya pula, mengejar Yogie secepat yang ia bisa.
    Sore mulai malu-malu, merangkak ke barat bersama matahari merah jambu. Rumput-rumput di lapangan bergoyang, dalam pelukan sisa angin sore yang hangat. Langit yang tadi biru mulai memerah, semerah wajah Hanna dan Yogie saat sampai di rumah.
    (Tamat)

    One Response so far.

    1. Unknown says:

      Ayoo Main di Pelangi Togel
      TOTAL HADIAH RATUSAN JUTAAN UNTUK DIBAGIKAN

      KEPADA MEMBER PERMAINAN TOGEL
      - Semua Pasti Menang Dan dapat ^_^ , No Zonk

      BURUAN MERAPAT DIJAMIN TIDAK MENYESAL :)
      *BONUS REFFERAL 1%
      *DISKON Pemasangan
      * 4D : 66%
      * 3D : 59%
      * 2D : 29%
      Minimal Deposit : Rp.50.000
      Minimal Withdraw : Rp.100.000
      Berapapun Jumlah Kemenangan pasti kami bayar
      Aman dan terpercaya :D

      Telp : +85581569708
      BBM : D8E23B5C
      Line : togelpelangi
      Skype: Togel Pelangi
      Link: http://www.togelpelangi.com/

    Leave a Reply

    Thanks for reading! Leave your responses here :)

    Tentang AOMAGZ

    AOMAGZ adalah sebuah online magazine. Tapi bukan majalah berita, majalah resep atau majalah fashion. AOMAGZ adalah majalah spesialis cerita : Cerpen, Cerbung, Flash Fiction, Serial, Dongeng, Cerita Anak dan lain-lain. Jelajahilah AOMAGZ sesuka hati kamu karena ada cerita baru setiap harinya (kecuali weekend). Enjoy!

    Readers



    Follow Us On Twitter Photobucket


    Guestbook