Tetaplah bersinar

    Author: AOmagz Genre: »


    Oleh : Chacan Grace

         Sang cahaya semakin memudar, gradasi warna cinta pun semakin pergi. Sang kasih telah menghilang dan perlahan menjauh. Pelangi pun nampak kusut. Bila rembulan menggertak, bila kasih meluput, biarlah gemercikan hujan menepis, dan biarlah suhu terbakar. Hidrogen, karbon, serta oksigen pun telah menyatu. Tanah menggembut bercampur tetesan air, kekuatan daun mungil itu pun terkuras lalu perasaan perih membayangi waktu. Bintang beranjak dari tempatnya, matahari tak sudi menampaki tubuhnya dan semua terasa nothing important dan kadar asam pun menumbuk merasuki jiwa.

         Kegundahan merebak hati, menusuk, dan melancipkan kegalauan. Setiap desahan menguak tangis dan frekuensi napas pun tak menentu. Kegelisahan menyisakan kepedihan, lagi-lagi rasa sakit itu muncul dipermukaan. Bagai mati suri, lalu mencoba tegak namun kegelapan menjadi lebih dominan dibanding dulu. Tubuh terasa kaku, semua saksi membisu, kepekaan pun mulai mencair dan tetesan-tetesan itu mulai merebak. Lalu tertusuk membujur serta tameng yang telah terkoyakkan. Seakan goresan itu terus membekas dan sulit untuk dirajut kembali, biarlah hati ini terus dilelehkan lalu dicairkan dan dibentuk. Bagai bejana yang sukar ditata, bagai merpati meninggalkan sangkarnya, bagai kepingan yang telah dimusnahkan dan bagai bintang yang secara perlahan meredup.


    ***

         “Pa, makasih ya buat sackdress baby bluenya, lucu banget nih!”
         “You’re welcome, honey, buat anak papa tersayang apa pun pasti papa belikan.”
         “Ih.. papa, thank you so much for anything you gave, my lovely dad.”

         Gue yang saat itu mendengar samar-samar pembicaraan tersebut. Hanya dapat menatap mereka dari kejauhan dibalik pintu kamar dengan perasaan iri. Bagaikan suatu harapan yang dibuang begitu saja tanpa menaruh dari sedikit jutaan impian. Gue cuma bisa mendelik geli saat mendengar percakapan antara anak dan papa tersebut. Apa mereka nggak pernah anggap gue ada? Setidaknya mereka menghargai keberadaan gue di tengah keganjalan kehidupan mereka. Well, gue nggak pernah berharap lebih untuk menjadi bagian dari kehidupan mereka, tapi please tolong anggap gue ada.
    ***

         “Woi… Chik, sini lo! Kalo dipanggil jawab dong, lo itu anak paling gede tapi ngga tau diri. Coba liat si Audrey, cuma dia yang bisa sayang sama papa, nah lo? Dasar anak nggak di untung…”

         Sakit. Sakit banget gue saat mendengar papa ngomong kayak gitu. Kalau saja gue bisa ngungkapin rasa sakit ini, mungkin gue udah mau ngomong to the point ke papa kalo gue ini anaknya beliau juga. Anak kandung bukan anak tiri.

         “Gue juga anak papa, pa, gue sayang, sayang banget melebihi kasih sayang Audrey ke papa, tapi kenapa? Kenapa papa nggak pernah ngasih sedikit aja senyum papa? Chika nggak pernah minta lebih pa, Chika cuma pengen liat papa senyum, senyum sambil meluk Chika anak papa.” Dengus gue dalam hati.

         “…Audrey pasti lebih sukses dari lo karena lo itu sama aja kayak nyokap lo yang nggak ada perasaan, cuma bisa ninggalin kita dengan penuh kesengsaraan, sekarang pasti nyokap lo sedang bersenang-senang bersama pacar terbarunya.”

         Bersenang-senang? Gue tahu, mama pernah kepergok ngedate bareng pria lain selain papa dan mereka saling peluk-pelukkan. Gue langsung datangin mama, dan lo tau apa reaksi mama? Bukan hanya sekadar kaget, tapi dia langsung ngomong nggak usah datang-datang ketemu dia lagi. Dan yang pasti, yang bikin hati gue hancur. Mama bilang, “lo itu udah gue buang, jadi lo nggak usah gangguin hidup gue lagi, okay? Lo ngerti kan?”

         Siapa sih, yang nggak bakal hancur hatinya kalau mamanya sendiri yang ngomong begitu. Ditambah papa yang suka mabuk-mabukkan, serta adik cewek yang selalu bersikap sok manis di depan papa tapi ternyata saat papa nggak ada, dia yang selalu ngebentak bahkan mukulin gue kakak perempuannya sendiri.

         “Pa, please deh! Papa sadar dong, papa itu lagi mabuk, sampe kapan sih papa harus mabuk-mabukkan kayak gini? Nggak pantes pa, papa tolong jaga kesehatan papa.”

         “HAH? Lo ngenasihatin gue? Umur lo berapa sih? Tau diri dong, lo masih bau kencur aja, mau nasihatin gue.”

         “Pa, Chika emang tau, Chika nggak pantes nasihatin papa, tapi tolong pa, kurangin konsumsi minuman-minuman alkohol itu yang nggak berguna. Tolong pa, demi Audrey.”


    ***

         Kadang bagi gue, kenapa gue harus ada di dunia ini dan di tempatin di keluarga ini. Gue ngerasa secara total gue udah ditolak sama keluarga gue. Gue capai (red: capek), sekarang gue udah menginjak masa-masa terindah dalam hidup, masa-masa yang juga sulit, tapi kenapa ortu atau keluarga gue nggak pernah merhatiin gue. Padahal gue labil, gue mau cerita ke siapa tentang apa yang gue hadapi di sekolah, gue ngerasa tertekan. Gue buntu, gue bingung mau ngapain. Gue ngejalani masa remaja, masa mencari jati diri gue dengan sangat suram, papa atau pun mama gue nggak ada yang peduli. Dan kalian tau gue punya adik. Dia dan gue beda dua tahun. Dia juga seorang cewek kayak gue. Tapi gue iri, perlakuan papa gue ke dia lebih, dia di sayang, malah banget.

         Nah gue? Apa coba, saat gue perlu bimbingan, nggak ada sama sekali orang yang ngasih harapan ke gue. Dan gue pilih jalan pintas. Mungkin gue bodoh, bisa-bisanya mau masuk ke dunia yang belum pernah gue tempatin sebelumnya, tapi saat gue nyoba sebuah pil yang awalnya menurut gue enak, gue ngerasa hem… hidup gue setidaknya lebih menyenangkan. Lebih fresh, serasa beban pikiran dalam kepala gue hilang entah ke mana. Setelah gue masuk ke dalam dunia yang udah hampir bikin hidup gue so wonderful. Gue dikekang, gue nggak dianggap selain kotoran-kotoran yang menghinggapi kehidupan mereka, papa dan adik perempuan gue. Hati gue perih, mungkin gue bisa saja langsung bunuh diri.

         Tapi apa? Sampai detik ini pun gue nggak pernah nyoba untuk melakukan hal keji itu, namun gue lampiaskan kekesalan gue ini ke pil yang bikin raga gue ngerasa ngefly. Namun mental semakin membusuk.


    ***

         "Chik, Chika ada apa lagi sih lo? Berantem lagi sama ade lo? Atau bokap lo masih sering mabuk-mabukkan?”

         “Apa sih, Ndre? Apa sih mau lo? Lo dari tadi udah berisik banget, nanyanya dikira-kira dong, lo mau ngintrogasi gue?”

         “Yaelah Chik, orang mah nanyanya juga cuma tiga aja, lo ngejawabnya pake tampang mau ngebunuh gue. Dasar si Chikaaa…”

         Ya, Andre, anak pindahan Jakarta yang baru saja menempati tempat duduk kosong di sisi kiri gue selama beberapa bulan. Entah kenapa, gue bisa akrab sama Andre yang tampangnya lumayan cupu banget, apalagi kacamatanya yang udah minus 3,25 itu semakin menggoda. Entah mulai kapan gue ngerasa lebih nyaman aja di dekatnya. Gue sering banget cerita tentang ketidakharmonisan keluarga gue, dan kenapa? Kenapa dia nggak jijik deket anak broken home kayak gue? Apalagi gue salah satu anak badung di sekolah, sering bolak-balik BP, malah udah hampir jadi langganan malah.

         Apa dia nggak sadar ya, kalau gue dan dia itu beda. Dia pintar, padahal anak pindahan yang baru saja memulai adaptasi bersama lingkungan yang tak pernah ia temui sebelumnya. Keluarga? Jangan ditanya, dari tampang emang cupu begete, tapi kalau ngeliat rumahnya. Wah, so big banget. Ya namanya juga anak orang kaya. Setahu gue, keluarganya cukup harmonislah, bisa dikategorikan sebagai salah satu keluarga bahagia di Indonesia.


    ***

         Suasana kelas cukup hening karena guru yang sedang mengajar saat ini adalah guru terkiller di sekolah gue, dari tampangnya aja udah ketahuan banget sangarnya minta ampun, apalagi kalau dia lagi ngajar, wah… bisa-bisa saja anak murid yang memiliki kelemahan jantung langsung kena serangan jantungan tiba-tiba. Habis mau gimana lagi, nada bicaranya itu loh, sumpah kayak mau nikam orang aja. Dan gue sebagai salah satu murid yang sudah mengalami masalah dengannya hanya enjoy semampu gue bisa.

         “Hei, lo nguap lagi? Ini masih pagi Chika, belum juga jam 12an, masih jam 9 pagi aja udah nguap kayak mau bikin upacara lalat aja.”

         “Napa sih? Lo tuh suka banget deh ngintrogasi orang, urus aja diri lo sendiri. Capek gue ngomong sama lo.”

         “Emang semalem lo tidur jam berapa, Chik?”

         “Ah… bawel banget sih lo, mau tahu aja urusan orang lain. Sana belajar lo, biar bisa dapat cepe lagi pas ulangan mate bab 3, dan jangan lupa bantuin gue hehe.”

         “Eh… malah cengengesan lo, adanya ya lo tuh yang belajar biar nggak remid-remid lagi.”
         “Iya. Iya, udah terusin aja tuh nyatetnya bahaya ntar kalo ketahuan bu Okky.”

         Well, bagi gue dia sangat sangat care, engga tahu kenapa dia nggak ilfil sama anak badung kayak gue ini. Aneh. Tiba-tiba, kenapa kepala gue pusing? Kalo migran sih itu biasa. Ini kok beda ya?

         “Argh”
         Erang gue di tengah pelajaran matematika bu Okky. Spontan Andre menengadah kepalanya lalu berbalik menatap gue. Sambil memegangi kepala yang memang benar-benar nggak bisa ditahan rasa sakitnya, gue berusaha jawab. Keringat dingin keluar dari setiap pori-pori kulit gue. Mata gue pun semakin berair. Rasa kantuk gue pun semakin menambah. Dan kepala gue sedang melayang-layang ditemani beberapa bintang yang masih setia bersinar di tengah langit kelam. Setelah itu, ingatan gue memudar, sirna secara perlahan. Tapi sebelumnya gue tahu, gue kenapa? Gue sakauw, akibat ulah pil-pil yang semalem gue makan, akhirnya gue nerima tuaian yang cukup buruk.


    ***

         Saat gue udah bisa buka mata, “Chik, gue bawa ke panti rehab ya, biar lo bisa sembuh secara total ya Chik, mau kan? Demi papa dan adik lo, Audrey. Mau ya?”


    ***

         Sekarang sakauw gue itu udah mulai mereda, well mungkin belom sembuh secara total sih, setidaknya gue udah agak bebaslah sama yang namanya kokain, shabu-shabu, atau temen-temennyalah. Sekarang gue mau nyoba bangkit, setidaknya gue mau hidup gue engga sama sekali nothing, setidaknya gue mencoba menjadi orang yang lebih baik. Walaupun gue tahu, nggak semudah yang gue pikirkan, kita langsung bisa free dari obat-obatan yang telah menjebak masa depan gue.

         Setelah papa dan adik perempuan gue tahu, kalau ternyata gue pecandu. Bukannya mereka tambah sayang dan ngebina gue, mereka malah lebih menganggap kalau gue itu udah nggak ada, mereka telah menjauh dari kehidupan gue. Gue ngerasa kenapa gue nggak dibina sama mereka saja, gue cuma butuh kasih sayang mereka saja kok, cukup cuma itu, gue nggak butuh lebih. Pas gue masuk ke panti rehab, banyak disana yang lebih parah dari gue, banyak disana yang mau nyoba lari dari kenyataan atau pun yang tetap pada niat menenangkan diri dengan segala pil-pil yang nggak bermanfaat, tapi saat gue lagi jalan pontang-panting dipinggir trotoar. Ada seorang remaja seumuran gue yang nggak sengaja hampir ditodong preman sekitar, syukur aja gue agak berani ngelawan mereka. Baguslah, nggak sia-sia gue jadi anak badung pas disekolah. Awalnya dia natap gue sambil mengumpul ingatan-ingatan lamanya yang hampir saja ditelan bumi. Dan lo tau, dia itu siapa? Dia Andre, temen sekelas plus sebangku gue dulu. Karena dia, gue dibawa dipanti rehab dan karena dia juga, gue tahu hidup gue nggak boleh sia-sia. Dia terlalu care buat masa depan gue.

         “Lo Chika bukan?”
         Sambil tetap menatap tampang gue, dia masih saja mencoba mengingat-ingat kalau gue itu adalah temennya dia, Chika yang dulu jutek banget.

         “Bukan, saya Nike mas. Maaf, ada apa ya mas?”
         Gue jawab kebalikannya saja, soalnya biar dia bisa mencoba ingat gue atau mungkin dia udah lupa tentang gue. Karena semenjak gue ditinggalin dipanti rehab, gue udah nggak tahu lagi keadaannya Andre. Mungkin saja dia tiba-tiba pindah atau apa gitu yang gue nggak pernah tahu karena dia nggak pernah ngasih tahu ke pengasuh-pengasuh dipanti rehab ataupun secara langsung sama gue.

         “Oh… Sorry mbak, dikirain temen saya soalnya mukanya itu loh mbak, mirip banget. Atau mbak namanya Audrey ya mbak?”

         “Weleh, weleh, piye toh mas? Apalagi Audrey mas, Chika saja saya nggak kenal apalagi Audrey mas. Maaf ya mas, puntén.”

         Ternyata dia, Andre udah lupa sama tampang gue, lupa sama kejutekan gue, lupa sama kebadungan gue, bahkan lupa kalau dia telah menjadi salah satu semangat bagi gue biar gue bangkit. Padahal udah cukup lama gue sebangku sama dia. Ya mau gimana lagi, kalau dia nggak kenal gue lagi, yoweslah, no problem.

         Langit jingga sungguh indah, ya siang telah berlalu. Namun, asap-asap kendaraan jalanan terus merasuki hidung dan beterbangan disekeliling. Gue terus menapaki setiap sisi trotoar, terus berjalan sampai gue lelah. Karena gue bingung, mau kemana lagi gue. Biarlah saat jalanan terputus, itulah tujuan terakhir gue berhenti mencari. Mencari seberkas bintang di tengah kesunyian malam.

         Tiba-tiba ada tangan lain yang meraih tangan gue.
         “Chika… Chika… Bener lo Chika, jangan boongin gue Chik, please. Udah lama gue nggak ketemu lo lagi, waktu itu ortu gue pindah ke Singapur, mau gimana lagi gue, gue kan anak semata wayang, ya kudu ngikutlah…” Napasnya sungguh tersengal-sengal. Kata-katanya pun terbata-bata karena mungkin udah lelah ngejar gue. “…Lo pasti Chika, gue tahu, mata lo beda dari semua orang yang pernah gue temuin, Chik, gue yakin lo Chika, bener kan Chik?” lanjutnya dengan masih terbata-bata.

         “Iya, gue Chika dan gue udah tahu kok lo Andre, tapi gue pengen ngetes aja apa lo masih inget gue atau nggak dan ternyata…” Gue sengaja menggantungkan kata-kata terakhir itu, gue kangen, gue kangen banget sama sentuhan kasihnya yang hangat banget. Bisa bikin jantung gue sport jantung dan jatuh. Dia tetap memegang tangan gue, tapi nggak lama, gue udah dibekap dalam pelukan kasihnya yang bisa membuat gue sangat nyaman dan nggak mau jauh-jauh dari dia.

         Saat itu, gue tahu gue harus berusaha lebih agar gue bisa sembuh, setidaknya dulu gue ngerasa Tuhan engga adil, dan gue selalu nanya. Kenapa gue harus ada didunia ini? Kenapa gue nggak dilahirin jadi siapa kek? Jadi anak gelandangan juga nggak apa-apa, asal tinggal bersama keluarga yang memang benar-benar anggap gue ada. Gue nggak minta muluk-muluk kok. Gue cuma ingin punya keluarga yang selalu ada disamping gue.

         Tapi akhirnya gue tahu, Tuhan itu sangat adil, seengga adilnya Tuhan, buktinya gue masih bisa dikasih oksigen yang sangat free. Terlebih Andre sebagai salah satu anugerah yang telah Tuhan berikan ke gue. Itu udah cukup bahwa Tuhan memang benar-benar adil dan sangat peduli sama gue.

         Perjalanan hidup penuh dengan teka-teki, saat bintang itu hanya meninggalkan jejaknya, ketahuilah satu bintang sudah cukup menerangi gue. Dan gue mau bintang itu terus bersinar, menyinari setiap ketidakpastian gue dalam melangkah, menyampaikan sinarnya di tengah gelapnya hati gue, dan mau menuntun gue dalam setiap melangkah agar gue nggak akan jatuh ke dalam jurang itu. Jurang yang penuh keabadian.

         Gue nggak akan memperoleh kemajuan apa-apa jika terus mengenang masa lalu atau hanya bermimpi tentang masa depan. Biarlah cahayanya yang boleh saja menyinari hari-hari depan gue yang penuh tantangan, yang pasti gue tahu Tuhan punya rencana indah dan terbaik buat gue. Salah satunya bintang gue, Andre.


    (Mungkin bagimu, aku tak lebih dari sekadar cahaya lilin yang bersinar redup di tengah ribuan cahaya lainnya, namun pintaku, biarlah cahaya itu tetap menyala untukmu karena kelak cahaya iu akan bersinar lebih terang di saat cahaya lainnya telah padam)


    -Chacan Grace-

    4 Responses so far.

    1. Kriz says:

      Cerpen yg cukup menarik juga..
      Sukses ya.. Moga bisa menjadi pengarang terkenal,

    2. Ka Kriz : makasih ya ka buat nyempetin baca cerpen saya yang biasa2 aja, terima kasih ka, semangat!

    3. Narasi pendeskripsian latarnya bagus banget, asli keren.
      Tapi ngga tau kenapa ceritanya kaya yang buru-buru, dan konfliknya kurang menonjol. Padahal kalau lebih dikembangin pasti bagus banget, tapi ini juga udah bagus :)
      Sukses ya~

    4. Ka Riz : makasih banget ya ka udah mau baca cerpen saya, honestly, saya suka sama orang yang selalu mmberi kritik dan saran :D apalagi buat mmbangun. siap kak! saya pasti merevisi cerpen2ku kak.
      mengenai kenapa terburu-terburu soalnya cerpennya buat ikutlomba dan max hal 8 lembar jadi saya sesuaikan. yg pasti, itu ga boleh di jadiin alasan. overall, makasih ka!

    Leave a Reply

    Thanks for reading! Leave your responses here :)

    Tentang AOMAGZ

    AOMAGZ adalah sebuah online magazine. Tapi bukan majalah berita, majalah resep atau majalah fashion. AOMAGZ adalah majalah spesialis cerita : Cerpen, Cerbung, Flash Fiction, Serial, Dongeng, Cerita Anak dan lain-lain. Jelajahilah AOMAGZ sesuka hati kamu karena ada cerita baru setiap harinya (kecuali weekend). Enjoy!

    Readers



    Follow Us On Twitter Photobucket


    Guestbook